CONTOHTEKS
   

Struktur Sosial dan Ciri-cirinya

 

CONTOHTEKS.NET – Struktur sosial merupakan tatanan atau susunan sosial yang membentuk kelompok-kelompok sosial dalam suatu masyarakat. Dalam hal ini, struktur sosial dapat tersusun secara horizontal maupun vertikal. Contoh:

Definisi Struktur Sosial Menurut Para Ahli

 

Sementara itu, beberapa ahli mendefinisikan struktur sosial sebagai berikut:

BACA:  Morfologi Protozoa

Ciri-ciri Struktur Sosial

Pada umumnya, struktur sosial memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Bersifat abstrak, artinya tidak dapat dilihat dan tidak dapat diraba. Struktur sosial disini merupakan hierarki kedudukan dari tingkatan yang tertinggi sampai yang terendah, berfungsi sebagai saluran kekuasaan dan pengaturan pemenuhan kebutuhan masyarakat secara menyeluruh.
  2. Terdapat dimensi vertikal dan horizontal, struktur sosial pada dimensi vertikal adalah hierarki status-status sosial dengan segala peranannya sehingga menjadi satu sistem yang tidak dapat dipisahkan dari struktur status yang tertinggi hingga struktur status yang terendah. Sedangkan pada struktur sosial yang memiliki dimensi horizontal, seluruh masyarakat berdasarkan karakteristiknya terbagi-bagi dalam kelompok-kelompok sosial yang memiliki karakter sama.
  3. Sebagai landasan sebuah proses sosial suatu masyarakat, artinya proses sosial yang terjadi dalam suatu struktur sosial termasuk cepat lambatnya proses itu sendiri sangat dipengaruhi oleh bagaimana bentuk struktur sosialnya.
  4. Merupakan bagian dari sistem pengaturan tata kelakuan dan pola hubungan masyarakat, artinya struktur sosial yang dimiliki suatu masyarakat berfungsi untuk mengatur berbagai bentuk hubungan antar individu di dalam masyarakat tersebut.
  5. Struktur sosial selalu berkembang dan dapat berubah, struktur sosial merupakan tahapan perubahan dan perkembangan masyarakat yang mengandung dua pengertian, yaitu dalam struktur sosial terdapat peranan yang bersifat empiris dalam proses perubahan dan perkembangan, serta dalam setiap perubahan dan perkembangan tersebut terdapat tahap perhentian stabilitas, keteraturan, dan integrasi sosial yang berkesinambungan, sebelum terancam proses ketidakpuasan dalam tubuh masyarakat. Pada ciri yang kelima ini, dalam sosiologi sering digunakan untuk melukiskan keteraturan sosial atau keteraturan elemen-elemen dalam kehidupan masyarakat.
BACA:  Penyebab Terjadinya Perang Padri

Unsur Pembentuk Struktur Sosial

  1. individu, dalam hal ini individu adalah sebagai pembentuk masyarakat sekaligus pembentuk struktur sosial, Jika tidak ada individu-individu maka tidak mungkin ada masyarakat.
  2. interaksi, interaksi antar individu dalam masyarakat akan membentuk struktur sosial, tanpa adanya interaksi maka struktur sosial tidak mungkin terbentuk.

 

Artikel ini dikunjungi dengan topik . Baca juga artikel menarik lainnya nama sunan yang penyebaran agamanya menggunakan metode wayang dam Gendingperbedaan fototaksis positif dengan negatifsyarat berdirinya suatu negaracontoh laporan informalgambar artikel kesatuan dan kesatuan disekolahteks analogi adalahteks analogib indonesia adalahorgan kelamin pria seperti pada gambar yg berfungsi menghasilkan sel sperma.