CONTOHTEKS
   

Sejarah Pengamatan Bintang

 

CONTOHTEKS.NET – Bintang merupakan benda langit yang memancarkan cahaya. Bintang dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu bintang semu dan bintang nyata. Bintang semu adalah bintang yang tidak menghasilkan cahaya sendiri, tetapi memantulkan cahaya yang diterima dari bintang lain. Bintang nyata adalah bintang yang menghasilkan cahaya sendiri.

 

Secara umum sebutan bintang adalah objek luar angkasa yang menghasilkan cahaya sendiri (bintang nyata). Sementara itu menurut ilmu astronomi, bintang adalah semua benda masif (bermassa antara 0,08 hingga 200 massa matahari) yang sedang dan pernah melangsungkan pembangkitan energi melalui reaksi fusi nuklir.

Sejarah Pengamatan Bintang

Sejak jaman dahulu kala, bintang-bintang telah menjadi bagian dari setiap kebudayaan. Bintang-bintang digunakan dalam praktik-praktik keagamaan, dalam navigasi, dan bercocok tanam. Kalender Gregorian yang digunakan hampir di semua bagian dunia, adalah kalender Matahari yang mendasarkan diri pada posisi Bumi relatif terhadap bintang terdekat, yaitu Matahari.

  1. Astronom-astronom awal seperti Tycho Brahe berhasil mengenali ‘bintang-bintang baru’ di langit yang kemudian dinamakan novae, dimana hal itu telah menunjukkan bahwa langit tidaklah kekal.
  2. Pada tahun 1584, Giordano Bruno mengusulkan bahwa bintang-bintang sebenarnya adalah Matahari-matahari lain, dan mungkin saja memiliki planet-planet seperti Bumi di dalam orbitnya. Hal ini sebenarnya sejalan dengan ide yang telah diusulkan sebelumnya oleh filsuf-filsuf Yunani kuno seperti Democritus dan Epicurus.
  3. Pada abad berikutnya, ide bahwa bintang adalah Matahari yang jauh mencapai konsensus di antara para astronom. Untuk menjelaskan mengapa bintang-bintang ini tidak memberikan tarikan gravitasi pada tata surya, Isaac Newton kemudian mengusulkan bahwa bintang-bintang terdistribusi secara merata di seluruh langit, sebuah ide yang berasal dari teolog Richard Bentley.
  4. Kemudian seorang astronom Italia, yaitu Geminiano Montanari merekam adanya perubahan luminositas pada bintang Algol pada 1667.
  5. Edmond Halley menerbitkan pengukuran pertama gerak diri dari sepasang bintang “tetap” dekat, memperlihatkan bahwa mereka berubah posisi dari sejak pengukuran yang dilakukan Ptolemaeus dan Hipparchus.
  6. Pengukuran langsung jarak bintang 61 Cygni dilakukan pada tahun 1838 oleh Friedrich Bessel dengan menggunakan teknik paralaks.
  7. William Herschel adalah astronom pertama yang mencoba menentukan distribusi bintang di langit. Selama tahun 1780an ia melakukan pencacahan di sekitar 600 daerah langit berbeda. Ia kemudian menyimpulkan bahwa jumlah bintang bertambah secara tetap ke suatu arah langit, yakni pusat galaksi Bima Sakti. Putra Willian Herschel, yaitu John Herschel mengulangi pekerjaan yang sama di hemisfer langit sebelah selatan dan menemukan hasil yang sama. Selain itu William Herschel juga menemukan bahwa beberapa pasangan bintang bukanlah bintang-bintang yang secara kebetulan berada dalam satu arah garis pandang, melainkan mereka memang secara fisik berpasangan membentuk sistem bintang ganda.
BACA:  Sebutkan 5 Daya Tarik dan Faktor Pendukung Adanya Bangsa Barat Datang ke Indonesia?

Sifat dan Karakteristik Bintang

BACA:  Mendalami Unsur Intrinsik Dalam Cerpen

Artikel ini dikunjungi dengan topik . Baca juga artikel menarik lainnya penyakit yg bs disebbkn oleh bilu kucing pd anak dn balitaPanduan identifikasi identifikasi partisipasi keluarga dalam pengambilan keputusa dalam pelayanantuliskan pendapat kalian ttg solusi untuk mengatasi masalah kelangkaan batu bara tersebutperbedaan negara serikat dan perserikatan negaramasukan kritik dan saran untuk salutDiantara walisanga ada yang berdakwah menggunakan media gamelan kulit nama wali tersebut adalah.